Ringkasan bijak dari sama-sama penulis poker – Benar saja, saya untung saat kegagalan itu berjalan, Ace klub-2 berlian-5 sekop, Saya telah jatuhkan kacang lempeng. Tidak ada flush atau rumah penuh di waktu itu.

Waspada bukan untuk memberitahukan, saya permainkan tangan saya dengan lambat. Simpan semua dalam pot untuk membikin kemenangan besar. Setelah Slot saya memeriksa kegagalan, Under-the-Gun (UTG) membuka taruhan. empat orang lainnya dan saya mengontak untuk saksikan kelokan. Awalan yang baik untuk membikin pot “saya”.

Tapi, yang membuat saya bersedih, giliran taruh Ace kedua di papan tulis. Dengan pasangan di papan tulis, ada kesempatan seorang bisa membuat rumah yang penuh, tetapi kesempatannya masih bagus untuk saya.

Setelah saya memeriksa kelokan, UTG membuka kembali taruhan. Tapi kesempatan kali ini, UTG + 1 mengangkatnya. Dua lawan lainnya disebut taruhan 3. Setelah beberapa pemikiran, saya memutuskan untuk akhiri taruhan dengan kenaikan ketiga. Saya sembunyi-sembunyi berdoa pada Dewa Poker: “Tak lagi ada pasangan di papan tulis.”

Tebak apa? Ace ketiga jatuh di sungai! Setiap pemain dengan pasangan di lubang atau yang telah memasang satu diantaranya kartu hole membuat saya mengalahkan dengan full-house. Setelah saya cek, UTG memeriksa. Seterusnya UTG +1 membuat taruhan dengan senyuman lebar.

Tahu? Nyaris yakin bila saya telah dilewati sungai, tapi, dengan pot yang begitu besar, saya perlu mengontak. UTG + 1 ada K-2 untuk Aces-penuh-deuces. Seterusnya, UTG dan saya masukan kartu kami. Setelah tangan itu, saya mengambil istirahat panjang dan setop untuk malam selang sesaat. Oh, betul-betul dekat datangi bandar judi online.

Saya tak pernah lupakan kedua tangan itu. Nasihat Jonathan Little masih tetap lumrah diakui.